1
1

IHSG Diprediksi Menguat Terbatas, Ajaib Sarankan SMRA, JSMR, AMRT

Bursa Efek Indonesia. | Foto: Arief Wahyudi

Media Asuransi, JAKARTA – Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada perdagangan hari ini diperkirakan bergerak mixed dan menguat terbatas dalam range 7.240-7.325.

Melalui laporan berita dan saham pilihan Ajaib Sekuritas Selasa, 13 Februari 2024, Financial Expert Ajaib Sekuritas, Ratih Mustikoningsih, menjelaskan pada perdagangan Senin (12/2), IHSG ditutup naik +0,86% atau +62,51 poin di level 7.297,66. “IHSG hari ini (13/2) diprediksi bergerak mixed dan menguat terbatas dalam range 7.240-7.325.”

Adapun sentimen yang mempengaruhi pergerakan IHSG hari ini antara lain, dari dalam negeri, Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) melaporkan penjualan sepeda motor nasional pada Januari 2024 tercatat 592,7 ribu unit atau terkoreksi 3,7% yoy. Meskipun terkoreksi, pertumbuhan tersebut mengalami perbaikan dari bulan Desember 2023 yang terkontraksi 11,6% yoy. Jika dibandingkan secara bulanan (mom), penjualan sepeda motor pada Januari 2024 tumbuh 38,7%.

Sementara itu, secara domestik rilis indeks konsumen, yaitu Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) dan penjualan ritel (retail sales) berpotensi tetap solid, serta menjadi katalis positif IHSG.

|Baca juga: 4 Saham Pilihan Menu Trading Hari Ini 13 Februari 2024

Dari Mancanegara, pekan ini pelaku pasar mencermati rilis inflasi tahunan Amerika Serikat (AS) yang berpotensi mengalami perlambatan. Hal tersebut direspon positif pelaku pasar yang tercermin dari menguatnya aset portofolio berisiko.

Dari Asia, China melaporkan jumlah uang beredar dalam arti luas (M2) periode Januari 2024 tumbuh 8,7% yoy, lebih rendah dari pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 9,7% yoy. Pada periode yang sama, penyaluran kredit tumbuh 10,4% yoy atau turun dari apresiasi bulan Desember 2023 sebesar 10,6% yoy.

 

Saham Pilihan

Adapun saham-saham Pilihan Ajaib Sekuritas pada perdagangan hari ini adalah:

1. SMRA
Buy : 560
TP : 580
Stop loss: <540

SMRA berpotensi bullish reversal di atas MA (5,20) posisi harga di area support membentuk inverse hammer. Indikator MACD bar histogram melemah terbatas dalam momentum akumulasi.

Per September 2023, SMRA memperoleh marketing sales Rp3 triliun atau 60% dari target tahun 2023 sebesar Rp 5 triliun. Namun, optimisme penjualan di akhir kuartal 2023 dan tahun 2024 berpotensi naik sejalan dengan insentif PPN DTP 100% periode Nov 2023-Juni 2024 untuk rumah dengan harga jual maksimal Rp5 miliar.

2. JSMR
Buy : 4.950
TP : 5.100
Stop loss: <4.850

JSMR bullish continuation di atas MA (5,20,100), konsisten membentuk higher peak dan higher low. Berpotensi lanjutkan penguatan dengan indikator stochastic golden cross di area netral.

|Baca juga: Perdagangan Pagi: IHSG Tumbang, Kurs Rupiah Ganyang Dolar AS

JSMR mengalokasikan belanja modal (Capital Expenditure/ Capex) di tahun 2024 sebesar Rp10 triliun. JSMR juga berpotensi memberikan dividen payout ratio (DPR) sebesar 20% dari laba inti untuk tahun buku 2023.

3. AMRT
Buy : 2.580
TP : 2.660
Stop loss: <2.530

AMRT secara teknikal berada di area support, menarik dicermati selama masih bergerak di atas 2.500-2.550. Indikator stochastic crossing di area oversold indeksi rebound.

Rilis data konsumen pekan ini, seperti Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) dan penjualan ritel menjadi booster pergerakan sektor ritel. Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) periode Desember 2023 tercatat 123,8, nai

Editor: Achmad Aris

| Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Related Posts
Prev Post Ini Dia Top 5 Reksa Dana Return Tertinggi YTD 7 Februari 2024
Next Post Saham LIVE Oversubscribed Hingga 71,7 Kali

Member Login

or