1
1

Peluang Investasi di Pasar Obligasi dan Saham Pasca-Fed Tapering

Dimas Ardhinugraha, Investment Specialist PT Manulife Aset Manajemen Indonesia. | Foto: doc

Media Asuransi, JAKARTA – Semakin mendekati akhir 2021, pasar mulai mengkaji ekspektasi pertumbuhan yang wajar di 2022 secara lebih tepat. Terlebih pasar sudah lebih mengantisipasi sentimen-sentimen yang berpotensi membuat pasar finansial lebih volatil. Salah satu yang yang dicermati pasar adalah kondisi pasca penerapan kebijakan Fed tapering di bulan November ini.

Seperti apa pergerakan pasar obligasi dan saham pasca-Fed tapering, dan bagaimana investor bisa memanfaatkan peluang investasi dari hal ini?

 

Sinyal positif dari global

Seiring perjalanan waktu, penyesuaian ekspektasi pasar menjelang akhir 2021 dapat memberikan dasar pengambilan keputusan yang lebih baik bagi investor dalam menghadapi dinamika di 2022. Dana Moneter Internasional (IMF) telah menurunkan proyeksi pertumbuhan PDB global tahun 2021 ke 5,9 persen dari sebelumnya di level 6,0 persen, sementara untuk proyeksi pertumbuhan di 2022 tetap di level 4,9 persen.

“Walaupun pertumbuhan PDB di 2022 lebih rendah dibandingkan 2021, proyeksi ini masih lebih tinggi dibandingkan data historis jangka panjang, dan tetap suportif bagi pasar finansial,” kata Investment Specialist PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI), Dimas Ardhinugraha, dalam keterangan resmi yang dikutip Media Asuransi, Senin, 15 November 2021.

Keberhasilan penanganan pandemi dan tingkat vaksinasi yang beragam di tiap negara memang membuat pemulihan ekonomi global di 2021 tidak merata, namun peningkatan dan pemerataan vaksinasi secara global di 2022 diyakini akan menopang pertumbuhan global di 2022. “Semakin banyak negara yang mengubah strategi penanganan pandemi dari dari zero covid menjadi live with covid mengurangi risiko restriksi ketat dan kondisi ini dapat mendukung konsistensi pertumbuhan global di 2022,” jelas Dimas.

|Baca juga: Menelisik Peluang & Risiko di Pasar Obligasi Setelah Tapering Off The Fed

Pasar antisipasi Fed tapering

Fokus pasar di November ini masih mengacu pada penerapan Fed tapering. Mengantisipasi ekspektasi peningkatan inflasi, pasar finansial mulai menyesuaikan ekspektasi peningkatan frekuensi kenaikan Fed Rate di 2022. Namun sejauh ini The Fed memandang kenaikan inflasi bersifat sementara dan belum melihat potensi kenaikan suku bunga secara agresif.

Berbeda dengan di Amerika Serikat (AS), tekanan inflasi di Asia saat ini relatif lebih terjaga, dipengaruhi oleh pembatasan aktivitas ekonomi, intervensi pemerintah atas harga energi, dan juga pangan yang berkontribusi besar dalam keranjang inflasi. Di tengah kebijakan fiskal yang lebih ketat, outlook kebijakan moneter Asia diperkirakan tetap akomodatif dan menjadi salah satu faktor pendorong utama pemulihan ekonomi.

Di kawasan Asia Tenggara, ASEAN4 termasuk Indonesia, yang sempat mengalami mismanagement penanganan pandemi, dukungan stimulus yang tidak terlalu agresif, dan pembukaan aktivitas ekonomi yang kurang merata, justru memiliki ruang ekspansi ekonomi yang lebih tinggi di 2022. “Kondisi ini diharapkan memberikan sentimen yang positif terhadap perekonomian dan pasar finansial Indonesia,” kata Dimas.

 

Peluang di pasar obligasi dan pasar saham

Menurut Investment Specialist MAMI, Dimas Ardhinugraha, pasar obligasi kini lebih siap dalam menghadapi tren perubahan sentimen global ini. Faktor kepemilikan asing yang jauh lebih rendah dibandingkan periode-periode sebelumnya, dinamika pasokan obligasi yang lebih baik dan tingkat imbal hasil obligasi Indonesia yang menarik diharapkan dapat meredam dampak kebijakan moneter The Fed yang lebih ketat di 2022. Fundamental makro yang lebih baik dan stabilitas eksternal yang terus diperkuat diharapkan dapat menjaga volatilitas pasar obligasi Indonesia.

Di pasar saham, aliran dana asing masuk pasar saham semakin kuat bahkan menjelang pengetatan moneter The Fed. Minat terhadap saham kapitalisasi besar mulai menunjukkan perbaikan didukung oleh membaiknya situasi pandemi dalam negeri. Sementara itu, saham ekonomi digital menawarkan prospek jangka panjang yang menarik didukung tren struktural industri yang mengarah ke digital dan potensi inklusi pada indeks saham global.

Faktor-faktor tersebut menjadi peluang bagi investor untuk menambah portofolio investasinya di reksa dana pendapatan tetap dan reksa dana saham. “Sekarang tinggal investor yang menentukan, akan memilih yang mana. Namun sebelum keputusan investasi dijatuhkan, pastikan untuk menyesuaikan terlebih dahulu dengan profil risiko masing-masing, agar tidak menyesal kemudian,” kata Dimas Ardhinugraha.

| Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Related Posts
Prev Post Dalam DRiM 2021, AAJI Bahas Penguatan Transformasi dan Inovasi Digital
Next Post IHSG Berpotensi Lanjutkan Pelemahan, Cermati 5 Saham Ini

Member Login

or