1
1

IHSG Terkoreksi 0,53% Ytd Akibat Tekanan Pasar Saham Global

Perdagangan Saham di Bursa Efek Jakarta. | Foto: Arief Wahyudi

Media Asuransi, JAKARTA – Tekanan di pasar saham global turut berdampak pada pasar saham domestik di bulan April 2024. IHSG terkoreksi 0,53 persen year to date (ytd) ke level 7.234,20 atau melemah 0,75 persen month to date (mtd). Nilai kapitalisasi pasar sebesar Rp12.077 triliun atau naik 3,45 persen ytd, serta membukukan net buy sebesar Rp7,95 triliun ytd.

“Pelemahan terjadi diantaranya di sektor teknologi serta transportasi dan logistik, secara ytd.

|Baca juga: Indolife Pensiontama Catat Laba Rp331,54 Miliar di 2023

Di sisi likuiditas transaksi, rata-rata nilai transaksi harian pasar saham tercatat Rp11,63 triliun ytd,” kata Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal, Keuangan Derivatif, dan Bursa Karbon OJK, Inarno Djajadi, dalam jumpa pers secara daring, Senin, 13 Mei 2024.

Di pasar obligasi, indeks pasar obligasi ICBI melemah 0,33 persen ytd ke level 373,40. Secara ytd, yield SBN secara umum naik rata-rata sebesar 41,77 bps (basis points) di seluruh tenor dengan non-resident mencatatkan net sell sebesar Rp52,19 triliun. Untuk pasar obligasi korporasi, investor non-resident juga mencatatkan net sell sebesar Rp1,41 triliun ytd.

Di industri pengelolaan investasi, nilai Asset Under Management (AUM) pengelolaan investasi tercatat sebesar Rp810,28 triliun, turun 1,75 persen ytd. Nilai Aktiva Bersih (NAB) reksa dana tercatat sebesar Rp479,74 triliun atau turun 4,33 persen ytd dan tercatat net redemption sebesar Rp56,18 triliun pada April 2024.

Sedangkan penghimpunan dana di pasar modal masih dalam tren yang positif, tercatat nilai Penawaran Umum sebesar Rp77,64 triliun dengan 17 emiten baru. “Sementara itu, masih terdapat 138 pipeline Penawaran Umum dengan perkiraan nilai indikatif sebesar Rp54,33 triliun,” jelas Inarno.

|Baca juga: IHSG Diprediksi Menguat Terbatas, Ajaib Sarankan Koleksi Saham ANTM, TLKM, SCMA

Di sisi lain, penggalangan dana pada Securities Crowdfunding (SCF) yang merupakan alternatif pendanaan bagi UKM, sejak pemberlakuan ketentuan SCF hingga April 2024 telah terdapat 17 penyelenggara yang telah mendapatkan izin dari OJK dengan 529 Penerbit, 172.431 pemodal, dan total dana yang dihimpun sebesar Rp1,11 triliun.

Sementara itu Bursa Karbon sejak diluncurkan pada 26 September 2023 hingga April 2024, tercatat 57 pengguna jasa yang mendapatkan izin dengan total volume sebesar 572.064 tCO2e dan akumulasi nilai sebesar Rp35,31 miliar, dengan rincian nilai transaksi 27,90 persen di Pasar Reguler, 19,76 persen di Pasar Negosiasi dan 52,34 persen di Pasar Lelang. Ke depan, potensi Bursa Karbon masih sangat besar mempertimbangkan terdapat 3.708 pendaftar yang tercatat di Sistem Registri Nasional Pengendalian Perubahan Iklim (SRN PPI) dan tingginya potensi unit karbon yang dapat ditawarkan.

Editor: S. Edi Santosa

| Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Related Posts
Prev Post BGR Logistik Indonesia Siap Tingkatkan Daya Saing Teknologi Logistik
Next Post Kredit Perbankan Kuartal I/2024 Tumbuh 12,40% Menjadi Rp7.245 triliun

Member Login

or