1
1

Model Operasi dan Target Reasuransi di Masa Depan

Iluistrasi pasar reasuransi global. | Foto: akseleran.co.id

Media Asuransi, GLOBAL – Sebagai sebuah kelas aset, reasuransi secara tradisional dianggap positif. Dalam dekade terakhir, terlihat nilai aset risiko ini menurun secara substansial, dengan persyaratan dan cakupan pertanggungan yang lebih luas, penerapan modal reasuransi yang lebih luas di pasar. Kelas aset telah bergerak lebih ke arah pelindung pendapatan, daripada pelindung modal. Evolusi ini tidak berkelanjutan dan pada titik tertentu, banyak hal yang harus berubah.

“Kami percaya bahwa perlu ada perubahan paradigma dalam mengkonseptualisasikan proposisi nilai reasuransi,” ujar Peter Smith dari Liberty Mutual Re yang meneliti evolusi sektor reasuransi, dikutip dari laman The Insurer.

Model bisnis reasuransi selalu melihat tujuan kondisi kemenangannya, jika Anda mau sebagai pencapaian rasio gabungan bersih di bawah 100 persen. Sampai saat ini, proses langsung untuk mencapai profitabilitas underwriting melalui pemilihan risiko dan menekan rasio biaya, sambil mempertahankan hubungan klien dan pialang untuk memastikan aliran pendapatan yang aman untuk jangka panjang. Formula kuno tersebut telah bertahan lebih lama dalam reasuransi dibandingkan dengan layanan keuangan lainnya.

|Baca juga: Merugikan, Data Reasuransi yang Tidak Konsisten dan Tak Akurat

Dengan pola pikir tersebut, reasuransi dapat berkembang hingga sekitar tahun 2016 dalam ekosistem yang relatif stabil, perubahan lingkungan dan sosial yang bertahap dan terkendali, serta lingkungan politik yang relatif tidak berbahaya. Hal ini berjalan cukup baik pada saat itu, karena tidak ada seorang pun yang dapat melihat apa yang akan terjadi di tikungan.

Lanskap pasar telah berubah sepenuhnya, dan apa yang menjamin kesuksesan di masa lalu tidak akan cukup untuk masa depan. Perubahan jelas tidak dapat dihindari pada semua aspek model bisnis reasuransi, dan pasar reasuransi telah terjebak di lembah keraguan mengenai kapan, apa dan bagaimana cara mengubahnya, serta skala dan kecepatan perubahan yang diperlukan.

Tanpa pemikiran yang jernih dan pilihan strategis yang berani, pasar reasuransi akan menghadapi ketidakrelevanan, asuransi, retrospeksi, distribusi, modal tradisional, bahkan pembiayaan obligasi telah bergerak maju.

Bukan hanya kekuatan pasar dan persaingan yang mendorong reformasi. Frekuensi dan tingkat keparahan kejadian bencana alam dalam beberapa tahun terakhir, dan karenanya kerugian agregat tahunan, telah meningkat secara eksponensial. Banyaknya masukan ke dalam rasio kerugian Liberty Mutual Re, dan kemampuan perseroan untuk melakukan perkiraan yang memadai, telah membuat investasi pada kemampuan yang tadinya tidak diperlukan menjadi sangat diperlukan.

Teknologi yang masuk dan pengambilan keputusan berbasis data yang lebih luas dapat mengubah rasio biaya dan pada akhirnya rasio gabungan secara keseluruhan, alih-alih memberikan perbaikan marjinal. “Kami masih menerima beberapa bordereaux dalam format PDF, tetapi kami berharap pertukaran risiko baru yang terdigitalisasi akan mengubah industri ini di tahun-tahun mendatang. Rasio gabungan masih ada pada kami, tetapi data yang mendasari dan pendorong terkait terlihat lebih kompleks dari sebelumnya,” pungkas Smith.

 

Editor: S. Edi Santosa

 

| Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Related Posts
Prev Post Fenomena Kebakaran dan Asuransi
Next Post OJK Susun Rancangan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (RSKKNI) Bidang Pasar Modal

Member Login

or